Friday, 01 March, 2024

Format Liga Champions UEFA


Format Liga Champions UEFA

Format Liga Champions UEFA – UEFA Champions League adalah kompetisi sepak bola antar klub yang diselenggarakan oleh UEFA yang diikuti oleh klub-klub dari liga atau divisi terbaik Eropa. Kompetisi ini merupakan salah satu turnamen paling bergengsi di dunia dan kompetisi klub paling bergengsi di sepak bola Eropa, dengan hanya juara liga nasional (dan di beberapa negara runner-up) dari masing-masing asosiasi nasional anggota UEFA yang ambil bagian.

 

Format Liga Champions UEFA

Format Liga Champions UEFA

 

arenasportsid – Final UCL adalah acara yang paling banyak ditonton di dunia setiap tahunnya. Final musim 2012-2013 adalah yang paling banyak ditonton, dengan 360 juta penonton. Sejak tahun 2015, final UCL diadakan pada hari Sabtu pertama bulan Juni pada tahun ganjil dan Sabtu terakhir bulan Mei pada tahun genap.

Diperkenalkan pada tahun 1992, kompetisi ini menggantikan Piala Eropa , juga dikenal sebagai Piala Eropa , yang telah diadakan sejak tahun 1955, dan menambahkan sebuah panggung kelompok ke dalam campuran. Kompetisi dan memungkinkan partisipasi beberapa klub dari negara tertentu.

Real Madrid C.F. adalah klub tersukses dalam sejarah kompetisi ini, dengan empat belas gelar juara, termasuk gelar berturut-turut dalam sepuluh edisi pertama kompetisi ini.

 

Riwayat

Juara dua liga Eropa bertemu untuk pertama kalinya di Piala Dunia pada tahun 1895, ketika juara Inggris Sunderland A.F.C mengalahkan juara Skotlandia Hearts 5-3. Turnamen pertama di seluruh Eropa adalah Challenge Cup, kompetisi antar klub dari Kekaisaran Austro-Hungaria. Tiga tahun kemudian, pada tahun 1900, juara Belgia, Belanda dan Swiss, satu-satunya liga yang ada di benua Eropa pada saat itu, mengambil bagian dalam Coupe Van der Straeten Ponthoz, yang oleh karena itu dijuluki “kejuaraan klub kontinental”. dari surat kabar lokal.

Piala Mitropa adalah kompetisi yang meniru Piala Tantangan, yang diluncurkan pada tahun 1927 berdasarkan ide dari Hugo Meisl dari Austria dan dimainkan antar klub-klub Eropa Tengah. Pada tahun 1930, Coupe des Nations (Perancis: Nations Cup), upaya pertama untuk membuat piala untuk klub-klub juara Eropa, dimainkan dan diselenggarakan oleh klub Swiss Servette FC. Acara ini berlangsung di Jenewa dan mempertemukan sepuluh juara dari seluruh benua. Kemenangan turnamen ini diraih oleh Újpest FC dari Hongaria. Negara-negara Amerika Latin berkumpul untuk membentuk Piala Latin pada tahun 1949.

Setelah menerima laporan dari jurnalisnya tentang Kejuaraan Juara Amerika Selatan yang sangat sukses pada tahun 1948, Gabriel Hanot, editor L’Équipe, mulai mengusulkan pembentukan turnamen besar di benua itu. Dalam sebuah wawancara, Jacques Ferran (salah satu pendiri Piala Eropa bersama Gabriel Hanot) mengatakan bahwa Kejuaraan Eropa Amerika Selatan adalah inspirasi Piala Eropa.

Setelah Stan Cullis Wolverhampton Wanderers F.C. Sebagai “juara dunia”, setelah serangkaian pertandingan persahabatan yang sukses di tahun 1950-an, terutama kemenangan persahabatan 3-2 melawan Budapest Honvéd FC, Hanot akhirnya berhasil meyakinkan UEFA untuk menerapkan turnamen semacam itu. Itu diselenggarakan di Paris pada tahun 1955 sebagai Piala Eropa.

Kejuaraan ini diluncurkan pertama kali oleh majalah olahraga Perancis. Trofi berbentuk cangkir ini diberi julukan “Si Kuping Besar” dan trofi pertama berbeda dengan yang ada di kompetisi saat ini (dibuat oleh Stadellman). Piala yang dimainkan sekarang adalah edisi keenam. Awalnya kejuaraan ini diperebutkan untuk sebuah piala yang disebut Piala Champions Klub ( Piala Champions ), biasa disebut dengan Piala Champions ( Eropa).disingkat Pialadan berbeda dengan Piala Eropa seperti yang dikenal saat ini di Indonesia (yang mengacu pada Piala Kejuaraan Eropa).

Kejuaraan ini dimulai pada musim 1955/56 dengan sistem gugur yaitu. H. Setiap tim memainkan dua pertandingan, satu tandang dan satu lagi di kandang, dan tim dengan skor rata-rata tertinggi maju ke babak berikutnya. Hanya tim juara dari masing-masing negara dan juara saat ini yang berhak berpartisipasi dalam kompetisi ini.

 

Format baru

Format dan nama kemudian diubah pada musim 1992/93. Sejak saat itu, kejuaraan ini menampilkan tiga babak kualifikasi, satu babak kompetisi grup (tim bermain tandang dan kandang seperti pada kompetisi reguler) dan kemudian empat babak final dengan menggunakan sistem gugur. Semua babak kualifikasi dan pertandingan sistem gugur dimainkan dalam dua pertandingan, kecuali pertandingan final, yang merupakan pertandingan tunggal di tempat yang ditentukan oleh UEFA.

Liga Champions UEFA dimulai dengan babak penyisihan grup dengan turnamen round-robin ganda yang terdiri dari 32 tim, yang didahului, mulai musim 2009/10, dengan dua “aliran” kualifikasi untuk tim yang tidak berpartisipasi Akses langsung ke turnamen. Kedua aliran tersebut dibagi antara tim yang lolos berdasarkan gelar juara liga dan tim yang lolos berdasarkan finis kedua atau ketiga di kejuaraan nasional.

Jumlah tim yang diikuti setiap asosiasi dalam Liga Champions UEFA didasarkan pada koefisien UEFA dari asosiasi anggotanya. Koefisien ini dihitung dari hasil klub-klub yang mewakili masing-masing asosiasi dalam lima musim terakhir Liga Champions, Piala UEFA/Liga Europa, dan Liga Eropa UEFA. Semakin tinggi koefisien asosiasi, semakin banyak tim yang mewakili asosiasi tersebut di Liga Champions dan semakin sedikit babak kualifikasi yang harus diselesaikan oleh tim klub.

 

Baca juga : Dibalik Berdirinya La Liga

 

Empat dari enam tempat kualifikasi yang tersisa akan diberikan kepada pemenang turnamen kualifikasi enam putaran di antara 43 atau 44 juara nasional yang tersisa, dengan juara asosiasi dengan koefisien tertinggi menerima bye ke yang berikutnya bulat. Dua lainnya diberikan kepada pemenang turnamen kualifikasi tiga putaran antara 10–11 klub dari asosiasi 5–6 hingga 15, yang lolos berdasarkan peringkat kedua atau ketiga di liga nasional masing-masing.

Selain kriteria olahraga, setiap klub harus memiliki izin dari asosiasi nasionalnya untuk dapat mengikuti Liga Champions. Untuk mendapatkan lisensi, klub harus memenuhi persyaratan keuangan, infrastruktur, dan stadion tertentu. Pada musim 2005/06, Liverpool FC dan Artmedia Bratislava menjadi tim pertama yang mencapai babak grup Liga Champions setelah menyelesaikan ketiga babak kualifikasi. Real Madrid CF dan FC Barcelona memegang rekor partisipasi terbanyak di kualifikasi penyisihan grup dengan 25 kali, disusul oleh FC Porto dan FC Bayern Munich dengan 24 kali.

Antara tahun 1999 dan 2008 tidak ada perbedaan kualifikasi antara juara dan non-juara. 16 tim teratas dari kejuaraan nasional utama lolos langsung ke babak penyisihan grup turnamen. Sebelumnya, tim yang tersisa dipersempit menjadi tiga babak kualifikasi sistem gugur pertama, dengan tim memulai di babak yang berbeda.

 

Format Liga Champions

 

Pengecualian terhadap sistem kualifikasi Eropa biasa terjadi pada tahun 2005 setelah Liverpool memenangkan Liga Champions tahun sebelumnya tetapi gagal mencapai tempat kualifikasi Liga Champions di Liga Utama Inggris musim itu. UEFA telah memberikan izin khusus kepada Liverpool untuk ambil bagian di Liga Champions dan memberi Inggris lima pertandingan kualifikasi. Oleh karena itu UEFA memutuskan bahwa juara bertahan akan lolos ke kompetisi tahun berikutnya terlepas dari posisi mereka di kejuaraan nasional.

Namun, untuk liga dengan empat peserta Liga Champions, ini berarti jika pemenang Liga Champions tidak masuk empat besar liga domestiknya, mereka akan lolos dengan mengorbankan tim peringkat keempat liga. Hingga 2015-2016, tidak ada asosiasi yang diperbolehkan memiliki lebih dari empat peserta di Liga Champions.

Pada Mei 2012, Tottenham Hotspur F.C. finis keempat di Liga Premier 2011–12, unggul dua peringkat dari Chelsea F.C., tetapi gagal lolos ke Liga Champions UEFA 2012–13 setelah Chelsea memenangkan final 2012. Tottenham terdegradasi ke Liga Champions UEFA 2012-12. 13 Liga Eropa UEFA.

Pada bulan Mei 2013, diputuskan bahwa mulai musim 2015–16 (dan untuk jangka waktu setidaknya tiga tahun hingga musim 2017–18), pemenang Liga Eropa UEFA musim sebelumnya akan lolos untuk UEFA akan Liga Champions. Setidaknya kejuaraan akan melaju ke babak play-off dan penyisihan grup jika tempat yang disediakan untuk juara bertahan Liga Champions tidak terpakai.

Batasan sebelumnya yang maksimal empat tim per asosiasi dinaikkan menjadi lima, sehingga peringkat keempat dari tiga asosiasi teratas dalam tabel hanya harus dipindahkan ke Liga Eropa UEFA jika juara Liga Champions dan L “The Liga Europa berasal dari Asosiasi ini dan keduanya berakhir di luar 4 besar liga nasional utama.

 

Baca juga : Sistem Kejuaraan Sepak Bola Di Italia

 

Pada tahun 2007, Michel Platini, presiden UEFA saat itu, mengusulkan untuk memberikan tempat kepada pemenang piala negara tersebut dalam tiga kejuaraan dengan empat peserta. Proposal ini ditolak dalam pemungutan suara pada pertemuan Komite Strategi UEFA. Namun pada pertemuan yang sama, disepakati bahwa tim peringkat ketiga dari tiga liga teratas otomatis lolos ke babak penyisihan grup alih-alih memasuki babak kualifikasi ketiga, sedangkan tim peringkat keempat akan melaju ke babak non-kualifikasi.

play-off. Juara dan jaminan lawan dari salah satu dari 15 liga terbaik di Eropa. Hal ini merupakan bagian dari rencana Platini untuk menambah jumlah tim yang lolos langsung ke babak penyisihan grup sekaligus menambah jumlah tim dari negara-negara berperingkat lebih rendah di babak penyisihan grup.

Pada tahun 2012, Arsene Wenger lolos ke Liga Champions dengan finis di empat besar Liga Premier dengan Trofi Tempat ke-4. Kutipan tersebut muncul setelah konferensi pra-pertandingan ketika dia ditanya tentang kurangnya trofi Arsenal setelah tersingkir dari Piala FA. Dia berkata: “Trofi pertama berakhir di empat besar.” Pada rapat umum Arsenal tahun 2012, Wenger juga dikutip mengatakan: “Bagi saya ada lima trofi setiap musim: Liga Premier, Liga Champions, yang ketiga adalah Champions -Kualifikasi Liga…”