Friday, 01 March, 2024

Ligue 1 kompetisi sepak bola kasta utama di Perancis


Ligue 1 kompetisi sepak bola kasta utama di Perancis

Ligue 1 kompetisi sepak bola kasta utama di Perancis – Ligue 1 Prancis diselenggarakan oleh LFP (Ligue de Football Professional). Ligue 1 adalah salah satu dari lima liga top Eropa dan dikenal menghasilkan talenta luar biasa dan pemain muda bertalenta di seluruh Eropa.

 

Ligue 1 kompetisi sepak bola kasta utama di Perancis

Ligue 1 kompetisi sepak bola kasta utama di Perancis

 

arenasportsid – Sejak musim 2002/03, Ligue 1 terdiri dari 20 tim (sebelumnya 18). Tiga tim terbawah akan terdegradasi ke Ligue 2 dan digantikan oleh tiga tim teratas di divisi tersebut. Ligue 1 dalam bentuknya yang sekarang dimulai pada tahun 1932. Klub tersukses adalah AS Saint-Étienne yang menang sepuluh kali, disusul Olympique de Marseille (9) dan FC Nantes (8).

Sebanyak 18 klub Liga Prancis akan bertanding di Ligue 1. Setiap tim memainkan 34 pertandingan setiap musim dalam format kandang-tandang. Kompetisi ini juga memiliki sistem promosi dan degradasi, dengan Ligue 2 mewakili kasta bawah.

Kejuaraan Prancis sebenarnya adalah salah satu kejuaraan terpenting di Eropa. Menurut koefisien UEFA, Ligue 1 secara konsisten menempati peringkat lima besar liga terbaik Eropa. Kompetisi ini pertama kali diadakan pada tahun 1932 dan telah banyak melahirkan klub-klub juara.

PSG adalah juara kejuaraan Prancis dengan 11 gelar. Sedangkan Lyon mencatatkan rekor juara tujuh kali berturut-turut. Tim lain seperti Marseille, Lille, AS Monaco, dan Rennes juga konsisten bersaing di puncak klasemen Liga Prancis.

PSG kini menyandang status juara bertahan setelah sukses menjadi juara Ligue 1 musim 2022-2023. Selain klub-klub dari Liga Perancis, juga diikuti klub-klub non-Prancis yaitu AS Monaco yang berasal dari kawasan Monaco namun juga berlaga di Ligue 1.

Untuk musim 2023-2024 PSG masih dianggap sebagai juara terpopuler kejuaraan Prancis. Tim-tim yang diperkirakan akan bersaing di papan atas Liga Prancis antara lain Marseille, Lens, Rennes, Monaco, Lyon, Nice, dan Lille.

2 tim promosi ambil bagian musim ini, yaitu Le Havre dan Metz. Mereka menggantikan Auxerre, Ajaccio, Troyes dan Angers yang terdegradasi ke Ligue 2 setelah finis terakhir pada musim 2022-2023. Liga Prancis sendiri telah mengurangi jumlah tim dari 20 menjadi 18 mulai musim ini.

 

Riwayat

Untungnya, orang-orang di masa lalu sudah familiar dengan gagasan mencapai konsensus. Tanpa mereka, sepak bola Prancis mungkin tidak akan semodern saat ini. Bisa jadi ligue 1 juga terlambat untuk lahir.

Seperti di Amerika dan sebagian besar negara Eropa kontinental, sepak bola hadir di Prancis berkat jasa Inggris . Klub pertama yang didirikan di negeri ini adalah Le Havre Athletic Club (1872), klub yang saat ini berada di divisi dua yaitu Ligue 2.

Hal ini tidak mengherankan mengingat Le Havre merupakan kota pelabuhan yang berada tepat di tepi Selat Inggris (selat yang memisahkan Inggris dan Eropa). Kemudian penduduk setempat mulai belajar tentang permainan ini dari para pelaut Inggris.

Tetapi setidaknya sampai tahun 1890, tiga jenis peraturan sepak bola dimainkan di Prancis: sepak bola asosiasi, rugbi, dan sepak bola hibrida (kombinasi dari dua jenis yang pertama).

Karena berbeda, perkembangan masing-masing tipe tidak lancar. Untuk itu dipikirkan dan disepakati untuk disederhanakan melalui satu aturan yaitu sepak bola asosiasi, serupa dengan aturan yang kita kenal sekarang. Hasilnya, minat tumbuh dan sepak bola menyebar ke seluruh wilayah Prancis.

Banyaknya suporter dan klub-klub baru menyebabkan diadakannya turnamen sepak bola daerah. Paris menyelenggarakannya pertama kali pada tahun 1892 dan kemudian menyusul wilayah lain.

Namun karena perbedaan suku dan agama, masih belum ada kompetisi khusus yang rutin menyelenggarakan pertandingan antarklub tingkat nasional. Pada tahun 1903, setidaknya tujuh turnamen regional diadakan di Perancis.

 

Musim perdana (1932)

Pecahnya Perang Dunia Pertama memperlambat proses integrasi dan baru pada tahun 1917 turnamen piala nasional Prancis (Piala Charles-Simon) diadakan. Pada tanggal 7 April 1919, Fédération Française de Football (FFF) akhirnya didirikan.

Sekretaris Jenderal FFF, Jules Rimet, terpilih sebagai Presiden Fédération Internationale de Football Association (FIFA) pada tahun 1921 dan berkat visinya, Piala Dunia diadakan di Prancis pada tahun 1930 dan baru saja dimulai. dua tahun kemudian. Pesertanya berjumlah 20 klub dan dibagi menjadi dua kelompok.

Pada musim perdananya (1932–1933) Lille (Olympique Lillois ) menjadi juara. Tahun berikutnya, kejuaraan baru dengan standar modern diadakan dengan berdirinya Championnat de France .

Klub ini mempunyai tiga divisi berjenjang yaitu Ligue 1 (tertinggi), kemudian Ligue 2 dan Kejuaraan Amatir Perancis (CFA), demikian sebutannya saat ini.

Klub
Sejak didirikan pada musim 1932/33 hingga awal musim 2011/2012, total ada 73 klub yang bermain di Liga 1 Musim. Saat ini klub Marseille, Montpellier, Nice dan juga Rennes merupakan satu-satunya anggota dari pendiri liga yang masih bermain di Ligue 1.

 

Baca juga ; Fakta Mengenai Bundesliga Liga Jerman

 

Paris Saint-Germain adalah satu-satunya klub yang pernah mengalami degradasi poin. Mereka meraih promosi ke divisi satu pada musim 1974/75 dan tidak pernah goyah sejak saat itu. Paris Saint-Germain secara resmi terdegradasi dari liga setelah berpisah dari Paris FC pada tahun 1972, tetapi kembali ke papan atas dua musim kemudian.

Secara internasional, klub-klub paling terkenal di Ligue 1 antara lain Paris Saint-Germain, Olympique Lyonnais, Olympique Marseille, AS Monaco, AS Saint-Etienne, Lille OSC, dan Girondins de Bordeaux.

 

Ligue 1 kompetisi bola utama Perancis

 

Mengapa Ligue 1 disebut “Liga Petani”?

Dalam sepak bola Eropa ada gagasan bahwa “lima liga terbaik” terdiri dari Liga Premier, LaLiga, Bundesliga, Serie A, dan Ligue 1. Dari kompetisi-kompetisi Eropa tersebut, para suporter menyalahkan Ligue 1 sebagai “liga gadai”. Selain itu, Ligue 1 secara umum dianggap sebagai yang paling tidak elit di antara lima liga lainnya, meskipun popularitas dan statusnya meningkat dalam beberapa tahun terakhir dengan bintang-bintang seperti Kylian Mbappe, Neymar, dan Edinson Cavani.

Istilah “Liga Petani” digunakan secara mengejek oleh para penggemar liga saingan untuk menggambarkan Ligue 1. Definisinya cukup sederhana: dengan menyebut Ligue 1 sebagai “liga petani”, mereka dengan bercanda menyatakan bahwa ini adalah kompetisi di mana orang-orang bekerja paruh waktu di bidang pertanian dan bermain sepak bola di malam hari. Dengan melakukan hal tersebut, mereka menyiratkan bahwa para pemain di Ligue 1 tidak memiliki kualitas atau level sepak bola seperti liga-liga top Eropa lainnya.

Istilah “Liga Petani” digunakan secara menghina untuk memandang rendah Ligue 1, karena beberapa orang percaya bahwa ini juga merupakan liga yang didominasi secara tidak adil oleh klub-klub papan atas. PSG telah mendominasi Ligue 1 dalam beberapa tahun terakhir, dan liga tersebut tampaknya mampu didominasi oleh satu klub saja untuk sementara waktu.

Pada akhir tahun 1980an, Marseille menjadi klub yang berkuasa, memenangkan lima kejuaraan Prancis berturut-turut, dan Lyon mengikutinya, memenangkan tujuh kejuaraan Ligue 1 berturut-turut pada awal tahun 2000an.

Sejak tahun Pada musim 2012/13, PSG sejauh ini menjadi pemimpin liga (dengan pengecualian dua musim 2016/17 dan 2020/21, di mana mereka dikalahkan oleh Monaco dan Lille yang tampil impresif) dan tampak setara dengan orang Prancis dengan dukungan finansial dan bakat mereka Mereka akan menjadi bintang dan mendominasi masa depan.

Di bawah ini Anda akan menemukan informasi daftar nama klub Liga Prancis peserta Ligue 1 musim 2023-2024. Informasi tersebut meliputi daftar nama stadion, nama manajer dan nama kapten klub di Liga Perancis dengan update terkini saat ini.

Daftar Kejuaraan Klub Prancis 2023-2024

1. Brest
2. Clermont
3. Le Havre
4. Gol Bollaert
5. Lille
6. Lorient
7. Lyon
8. Marseille
9. Metz
10. Monaco
11. Montpellier
12. Nantes
13. Nice
14. PSG
15. Reims
16. Rennes
17. Strasbourg
18. Toulouse