Friday, 01 March, 2024

Marco Verratti Meninggalkan Paris Saint Germain Dan Pindah Ke Qatar


Marco Verratti Meninggalkan Paris Saint Germain Dan Pindah Ke Qatar

Marco Verratti Meninggalkan Paris Saint Germain Dan Pindah Ke Qatar – Verratti mengaku tetap menjadi penggemar setia PSG meski tak lagi bermain untuk klub Ligue 1 tersebut. Germain dan klub Qatar, Al-Arabi, resmi mengumumkan transfer gelandang Italia Marco Verratti pada Rabu malam (13 September) dini hari WIB.

 

Marco Verratti Meninggalkan Paris Saint Germain Dan Pindah Ke Qatar

Marco Verratti Meninggalkan Paris Saint Germain Dan Pindah Ke Qatar

 

arenasportsid – Meski tidak dijelaskan lebih lanjut, Al-Arabi diyakini telah mengeluarkan dana €45 juta untuk mengamankan tanda tangan pemain berusia 30 tahun itu. Verratti akan didukung oleh mantan rekan setimnya di PSG, Rafinha dan Abdou Diallo.

Erratti yang memperkuat PSG selama 11 tahun pamit setelah mencapai kesepakatan dengan Al-Arabi. “Saya bangga telah mengenakan seragam Paris Saint-Germain selama lebih dari satu dekade,” kata Verratti di situs resmi PSG. “Paris, klub dan fansnya akan selalu punya tempat spesial di hati saya. Saya akan tetap menjadi warga Paris selamanya.

Keputusan Verratti meninggalkan PSG setelah tidak mendapat banyak peluang sejak kedatangan pelatih Luis Enrique. Beberapa klub Eropa seperti Manchester City, Chelsea, dan Bayern Munich tengah memantau Verratti, namun sang pemain ingin melanjutkan kariernya di luar Benua Biru. Beberapa klub asal Arab Saudi juga sudah menyatakan ketertarikannya, namun kesepakatan baru tercapai setelah bursa transfer di negara tersebut ditutup pada 8 September.

Verratti telah menandatangani kontrak berdurasi tiga tahun dengan klub Qatar Stars League, yang dikabarkan membayar 45 juta euro atau setara Rp 742 miliar untuk petinggi media Italia berusia 30 tahun itu. dikatakan.

“Saya sangat bangga telah mengenakan seragam Paris Saint-Germain selama lebih dari satu dekade bertemu dengan begitu banyak orang orang-orang.” “Pemain hebat dan 30 trofi dimenangkan,” kata Verratti di situs klub.

“semuanya tentang paris akan selalu memiliki tempat spesial di hati saya. Saya akan tetap menjadi warga Paris selamanya,” ujar pemain yang bermain untuk Pescara sebelum pindah ke Paris itu.

Verratti yang belum pernah bermain di Serie A Italia, pindah ke PSG pada tahun 2012. Klub Ligue 1 itu membayar 12 juta euro atau setara Rp 10 juta. 197 miliar saat ia berusia 19 tahun dan masih bermain untuk Pescara.

Dalam 11 musim di PSG, Verratti memainkan 416 pertandingan, menjadikannya pemain dengan penampilan terbanyak kedua di klub setelah Jean-Marc Pilorget (435). Dia membantu PSG memenangkan sembilan gelar liga, sebuah rekor Ligue 1 dan enam Piala Prancis. Verratti belum masuk dalam rencana pelatih baru Luis Enrique. Ini menyusul kepergian pemain PSG baru-baru ini termasuk Lionel Messi, Neymar dan Mauro Icardi.

“Marco akan selamanya dikaitkan dengan Paris Saint-Germain,” kata presiden PSG Nasser Al-Khelaifi.

“Dia orang yang selalu ada untuk klub, memberikan seluruh hatinya di lapangan dan meraih pencapaian hebat bersama kami,” pungkas presiden PSG.

Verratti memainkan 55 pertandingan untuk tim nasional dan mencetak tiga gol. Dia adalah bagian dari tim Italia yang memenangkan Euro 2020 dan bermain di final di mana mereka mengalahkan Inggris melalui adu penalti.

 

Baca juga ; Prediksi Hasil Hellas Verona vs Bologna Di Liga Italia

 

Marco Verratti Cavaliere adalah pemain sepak bola profesional Italia yang bermain sebagai gelandang tengah untuk klub Qatar Stars League Al-Arabi dan tim nasional Italia.

Seorang gelandang serang yang kreatif, pekerja keras, dan berbakat secara teknis, Verratti memulai karirnya pada tahun 2008 bersama klub Italia Pescara, di mana ia dengan cepat berkembang menjadi salah satu gelandang muda terbaik di Eropa, membantu tim memenangkan Serie Gelar B yang diraih pada tahun 2011-2012 dan memenangkan Penghargaan Bravo pada tahun 2012. Gaya permainannya dibandingkan dengan Andrea Pirlo karena kemampuan passingnya , visi dan kontrol, serta transisi serupa dari peran gelandang serang menjadi playmaker. Pada bulan Juli 2012, ia pindah ke klub Prancis Paris Saint-Germain, di mana ia memenangkan rekor sembilan gelar Ligue 1 serta trofi domestik dan individu lainnya . , dan telah membuktikan dirinya sebagai salah satu gelandang terbaik di dunia. Dia menempati urutan kedua dalam semua penampilan untuk klub.

Di tingkat internasional, Verratti mewakili tim sepak bola Italia U-21 di Kejuaraan Eropa U-21 UEFA 2013, memenangkan medali sebagai runner-up dan masuk dalam tim all-star turnamen tersebut. Di level senior, ia melakukan debut untuk Italia pada tahun 2012 dan mewakili negaranya di Piala Dunia FIFA 2014 dan UEFA Euro 2020, memenangkan turnamen terakhir.

Debutan Verratti dimasukkan dalam skuad awal Italia yang terdiri dari 32 pemain Cesare Prandelli untuk UEFA Euro 2012 dan merupakan salah satu dari hanya dua pemain Serie B (yang lainnya adalah Angelo Ogbonna). Turin) . adalah bagian darinya. Dia kemudian dikeluarkan dari tim pada 28 Mei 2012.

Pada tanggal 15 Agustus 2012, Verratti melakukan debutnya untuk tim nasional senior Italia dalam kekalahan persahabatan 1-2 melawan Inggris di Bern. Dia kemudian membuat penampilan resmi pertamanya di kualifikasi Piala Dunia FIFA 2014, menggantikan Emanuele Giaccherini di paruh kedua hasil imbang 2-2 melawan Bulgaria dan digantikan . 7 September.

Pada tanggal 6 Februari 2013, Verratti mencetak gol internasional pertamanya dalam pertandingan persahabatan melawan Belanda di Amsterdam, hasil imbang di menit ke-91 menit membuahkan skor akhir 1:1.

Pada tanggal 1 Juni 2014, Verratti terpilih dalam skuad 23 pemain Italia untuk Piala Dunia FIFA 2014. Dia melakukan debut kompetitif pertamanya bersama Azzurri di sisi kiri lini tengah berlian bersama pemain Juventus Andrea Pirlo dan Claudio Marchisio serta wakil kapten Roma Daniele De Rossi dalam pertandingan pembuka turnamen, kemenangan 2-1 atas Inggris di Manaus. Selama pertandingan dia menjadi protagonis dari gol pertama Marchisio.

Setelah menerima tendangan sudut pendek dari Antonio Candreva, ia mengoper bola melebar kepada Pirlo, yang berhasil menyamakan kedudukan melalui umpannya. Pirlo mengoper bola di antara kedua kakinya ke Marchisio, memberinya ruang untuk mencetak gol melalui tembakan mendatar dari luar kotak penalti. Namun, Verratti tidak tampil di pertandingan grup kedua Italia, dengan skor 1-0 kekalahan dari Kosta Rika; memulai pertandingan grup terakhir Italia melawan Uruguay, yang juga berakhir dengan kekalahan 0-1, dan alhasil Italia tersingkir di babak pertama turnamen tersebut.

Pada 6 Mei 2016, dipastikan bahwa Verratti akan melewatkan Kejuaraan Eropa 2016 pada 16 Mei setelah cedera jangka panjang karena hernia olah raga perlu dioperasi dan harus istirahat selama dua bulan. Setelah pulih dari cederanya, Verratti kembali ke tim di bawah pelatih baru Italia Gian Piero Ventura untuk pertandingan persahabatan melawan Prancis di Bari pada tanggal 1 September dan bermain sebagai bek pengganti dalam kekalahan 3-1 Azzurri.

Pada 26 Maret 2019, Verratti mencetak gol internasional keduanya dalam kemenangan kandang 6-0 melawan Liechtenstein di UEFA Euro 2020 pertandingan kualifikasi.