Arsenal Incar Pemain Juventus Adrien Rabiot

Arsenal Incar Pemain Juventus Adrien Rabiot – Berita transfer: Arsenal dikabarkan tertarik mendatangkan gelandang Juventus Adrien Rabiot pada bursa transfer Januari untuk memperkuat opsi lini tengah mereka. Masa depan pemain asal Prancis itu saat ini sedang hangat diperdebatkan karena kontraknya bersama Si Nyonya Tua yang baru ditandatangani pada musim panas akan berakhir pada Juni mendatang.

Arsenal Incar Pemain Juventus Adrien Rabiot

Arsenal Incar Pemain Juventus Adrien Rabiot

arenasportsid – Manchester United telah banyak dikaitkan dengan Adrien Rabiot selama setahun terakhir dan sebuah laporan terbaru mengklaim bahwa Setan Merah siap untuk menghidupkan kembali minat mereka pada tahun 2024.

Menurut Arsenal juga tertarik pada pemain berusia 28 tahun itu dan ingin mengontraknya pada bulan Januari untuk meningkatkan harapan mereka memenangkan trofi tahun depan. Laporan tersebut mengklaim bahwa The Gunners awalnya ingin mengontrak Rabiot dengan status bebas transfer musim panas mendatang, namun klub London utara itu mungkin kesulitan memenangkan tawaran mereka untuk akhir musim 2023/24 karena banyaknya kemungkinan klub. Orang dewasa akan berpartisipasi.

Skuad asuhan Mikel Arteta dikatakan tertarik untuk menawarkan Jorginho karena masa-masa pemain Italia itu di Stadion Emirates tampaknya akan segera berakhir. Juventus bersedia menjual Rabiot pada bulan Januari atau sebagai bagian dari kemungkinan pertukaran karena klub tidak siap kehilangan dia dengan status bebas transfer di akhir musim.

Gelandang ini juga menjadi pemain kunci bagi raksasa Turin musim ini, bermain enam pertandingan di Serie A, mencetak satu gol dan memberikan dua assist . Rabiot bergabung dengan Juventus pada musim panas 2019 setelah kontraknya dengan Paris Saint-Germain berakhir. Bersama Si Nyonya Tua ia mencatatkan 183 penampilan di semua kompetisi, mencetak 18 gol dan memberikan 14 assist.

Rabiot telah lama dikaitkan dengan kepindahan ke Liga Premier dan dikatakan telah mengadakan pembicaraan lanjutan dengan Manchester United selama jendela transfer musim panas lalu. Tuntutan gajinya disebut-sebut telah memupus harapannya untuk pindah ke Old Trafford dan United akhirnya mengalihkan perhatiannya ke Casemiro.

Adrien Thibault Marie Rabiot lahir pada 3 April 1995, ia adalah pemain sepak bola Perancis dengan posisi sebagai gelandang tengah untuk klub Serie A Juventus.

Rabiot mengabdikan sebagian besar karirnya untuk klub Paris Saint-Germain, melakukan pertandingan tim utama pada tahun 2012 dan meraih kemenangan delapan belas gelar utama, termasuk lima gelar Ligue 1 dan juga Treble Domestik pada 2015–16 dan 2017 -. 18. Pada tahun 2019, Rabiot menandatangani kontrak dengan Juventus dengan status bebas transfer dan memenangkan gelar Serie A di musim pertamanya bersama klub dan Piala Italia di musim kedua.

Rabiot membuat 53 penampilan untuk Prancis di level pemuda dan melakukan debut tim nasional seniornya pada tahun 2016. Dia kemudian mengambil bagian dalam UEFA Euro 2020 dan Piala Dunia FIFA 2022.

Baca juga : Robert Lewandowski Dikabarkan Hijrah ke Arab Saudi di Tahun 2024

Karier klub

Paris Saint-Germain

Rabiot bermain untuk Paris Saint-Germain pada tahun 2016
Rabiot lahir di Saint-Maurice, Val-de-Marne. Dia bermain untuk tim muda di beberapa klub, termasuk dalam dua periode bersama dengan Créteil-Lusitanos dan selama beberapa bulan bersama Manchester City. Pada tanggal 2 Juli 2012, setelah penampilan luar biasa di Camp des Loges, dia menandatangani Sein Kontrak profesional pertamanya adalah menandatangani kontrak tiga tahun dengan Paris Saint-Germain.

Rabiot dipromosikan ke tim senior oleh pelatih Carlo Ancelotti sebelum musim 2012-13. Di pramusim klub, ia menjadi starter dalam kekalahan adu penalti melawan Barcelona, ​​​​​​​​​​ dan pada tanggal 26 Agustus dia memainkan pertandingan pertamanya di Ligue 1, hasil imbang 0-0 di kandang melawan Bordeaux.

Rabiot melakukan debutnya di Liga Champions UEFA pada 6 November 2012, mencetak gol di masa tambahan waktu dalam kemenangan kandang 4-0 di pertandingan tersebut penyisihan grup dimainkan melawan Dinamo Zagreb. Pada bulan Januari di tahun berikutnya ia dipinjamkan ke klub juara Toulouse, ia berhasil mencetak Gol profesional pertama pada 9 Maret 2013, satu-satunya gol yang tercetak dalam pertandingan di Brest, melalui jarak 25 meter.

Rabiot kembali ke PSG dan menyumbangkan 46 pertandingan dan enam gol Secara keseluruhan, tim ini memenangkan kejuaraan nasional berturut-turut dari tahun 2013 hingga 2015, namun tampaknya hampir meninggalkan klub karena ibu mereka, Véronique, merupakan penasihat utamanya dalam hal menegosiasikan kontrak yang lebih baik lagi. Dia memulai musim 2015-2016 dengan kartu kuning karena dua kartu kuning setelahnya beberapa menit 29 menit, dalam pertandingan pembuka melawan Lille (yang terakhir menang tandang 1-0).

Rabiot mencetak gol pertamanya di kompetisi Eropa pada 25 November 2015, membuka kemenangan tandang 5-0 di Liga Champions kelompok dekat Malmö. dan mengulangi prestasi tersebut pada 9 Maret berikutnya dengan kemenangan 2-1 atas Chelsea di Stamford Bridge, memberi PSG skor agregat 4-2 Mencapai perempat final. Empat hari kemudian dia mencetak gol dalam kekalahan 9-0 melawan tim peringkat terbawah Troyes, yang mengamankan gelar dengan delapan pertandingan tersisa.

Pada tanggal 23 April 2016, Rabiot dikeluarkan dari lapangan di final Coupe de la Ligue, kemenangan 2-1 melawan tim yang ditempatkan Lille . Selama gabungan antara dua musim berikutnya, ia berhasil mencetak empat gol dalam 60 kali penampilan dan mampu memenangkan kejuaraan nasional pada 2017–2018.

Pada akhir Oktober 2018, Rabiot dan juga Kylian Mbappé tidak diikutsertakan dalam starting lineup oleh pelatih baru Thomas Tuchel setelah ia datang terlambat pada pertemuan pra-pertandingan. Pada bulan Januari berikutnya, mantan gelandang tersebut terpaksa berlatih bersama tim cadangan setelah menolak memperpanjang kontraknya dan keluar dari tim utama sejak bulan sebelumnya digunakan. .

Pada 14 Maret 2019, Rabiot diberi skors oleh PSG hingga akhir bulan karena mengunjungi klub malam setelah mengalami kekalahan dari Manchester United pada babak 16 besar Liga Champions, yang membuat mereka tersingkir dari kompetisi, dan karena menyukai postingan di Instagram oleh Patrice Evra yang merayakan kemenangan United.

Juventus

Pada 1 Juli 2019, Rabiot menandatangani kontrak dengan sang pemenang Serie A Italia yaitu Juventus dengan status bebas transfer. Dia melakukan debut untuk klub pada 24 Agustus, di pertandingan pembuka Serie A musim 2019-20, masuk di babak kedua pemain pengganti masuk menggantikan Sami Khedira dalam kemenangan tandang 1-0 melawan Parma.

Dia berhasil mencetak gol pertamanya untuk klub pada 7 Juli 2020, gol pertama dalam kekalahan tandang 2-4 melawan Milan di Serie A – dengan “penyelesaian spektakuler dari tepi kotak penalti – setelah memukul bola dari Separuhnya sendiri sudah berakhir.”

Dia mencetak gol pertamanya pada 9 Maret 2021 yaitu Gol pada Liga Champions untuk Juventus dalam kemenangan 3-2 di perpanjangan waktu melawan FC Porto pada babak 16 besar Liga Champions UEFA 2020-2021; Namun, Juventus tersingkir karena gol tandang.

Pada 27 Juni 2023, ia menandatangani perpanjangan kontrak satu tahun dengan klub hingga 2024.

Gaya bermain

Kiri yang besar dan kuat Seorang gelandang lincah dan elegan yang memadukan teknik bagus dengan kualitas fisik yang mengesankan, Rabiot dianggap sebagai pemain menjanjikan di masa mudanya. Ia dikenal karena kelincahannya, kerja kerasnya, penguasaannya yang cepat, dan kemampuannya melakukan serangan telat meski tanpa bola dipenalti berkat pergerakan cerdasnya. Dia juga seorang pengumpan yang tenang dan memiliki permainan link-up yang baik serta keterampilan menggiring bola di ruang sempit, memungkinkan dia untuk menciptakan peluang bagi rekan satu timnya.

Seorang pemain modern, lengkap dengan kemampuan bertahan yang sangat baik, ia juga dikenal dapat bermain di berbagai posisi di lini tengah, termasuk perannya nomor 6 yang dalam dan kreatif di lini depan pertahanan, sebagai gelandang box-to-box, di sayap kanan dan juga sebagai gelandang serang di lini tengah tingkat lanjut, meskipun ia biasanya bermain sebagai gelandang tengah serang kiri, yang dalam istilah sepak bola Italia dikenal sebagai mezzala , ini adalah posisi favoritnya. Pelatih Juventus Massimiliano Allegri juga sesekali memainkannya sebagai pemain di sayap kiri.

Namun, terlepas dari bakat dan kemampuannya, ia dikritik oleh media karena perilakunya di luar lapangan dan juga dituduh oleh media karena kurang profesionalisme, sikap buruk dan karakter sulit yang menyebabkan konflik dengan beberapa manajernya.

Christian Turner

Related Posts

Manajer Inter Miami Kode Lionel Messi Akan Dipinjaman Ke Barcelona

Manajer Inter Miami Kode Lionel Messi Akan Dipinjaman Ke Barcelona – Setelah harapan playoff Inter Miami pupus dengan kekalahan 1-0 dari Cincinnati, Tata Martino menanggapi rumor kemungkinan peminjaman Lionel Messi…

Eric Dier Siap Meninggalkan Tottenham Pada Jendela Transfer Januari

Eric Dier Siap Meninggalkan Tottenham Pada Jendela Transfer Januari – Berita transfer: Eric Dier dikabarkan siap hengkang pada bursa transfer Januari setelah sempat dibekukan di Tottenham dan sang bek ingin…

You Missed

Cara Baru Untuk Memprediksi Strategi Permainan

Cara Baru Untuk Memprediksi Strategi Permainan

Menganalisis Trend Super Bowl di Liga Eropa

Menganalisis Trend Super Bowl di Liga Eropa

Cara Menggunakan Obrolan GPT Untuk Meningkatkan Prediksi Sepak Bola

Cara Menggunakan Obrolan GPT Untuk Meningkatkan Prediksi Sepak Bola

Tingkatkan SEO Super Bowl Dalam Sepak Bola

Tingkatkan SEO Super Bowl Dalam Sepak Bola

Cara Memprediksi Hasil Pertandingan Menggunakan Ilmu Data

Cara Memprediksi Hasil Pertandingan Menggunakan Ilmu Data

Bagaimana Teknologi Membentuk Lapangan Sepak Bola

Bagaimana Teknologi Membentuk Lapangan Sepak Bola