Brighton Dan Manchester City Siap Saling Senggol Demi Valentin Barco

Brighton Dan Manchester City Siap Saling Senggol Demi Valentin Barco – Brighton & Hove Albion ingin mengontrak Valentin Barco musim panas ini dengan memicu klausul pelepasan £10 juta, tetapi minat dari Manchester City dan Juventus memperumit masalah. Menurut The Sun, Boca Juniors kini ingin memperpanjang kontraknya dan memasukkan klausul pelepasan senilai £16 juta.

Brighton Dan Manchester City Siap Saling Senggol Demi Valentin Barco

Brighton Dan Manchester City Siap Saling Senggol Demi Valentin Barco

arenasportsid – The Seagulls yakin mereka dapat menawarkan Barco langkah terbaik saat ini dalam kariernya. Ia telah mengoleksi satu gol dan dua assist dalam 22 pertandingan di semua kompetisi dan kontraknya saat ini bersama Xeneizes akan berakhir pada Desember 2024.

Brighton saat ini memiliki Pervis Estupinan sebagai satu-satunya pilihan mereka untuk tim senior di posisi bek kiri – dia bermain setiap menit dari empat pertandingan liga pertama musim ini. Dalam ketidakhadirannya, Roberto De Zerbi harus menggunakan bek kanan Tariq Lamptey sebagai bek kiri dalam kemenangan 3-1 melawan Manchester United pada 16 September.

Manchester City pun saat ini berada dalam situasi yang sama. Selain Sergio Gomez, Pep Guardiola tidak memiliki bek kiri alami dan sesekali menggunakan Josko Gvardiol dan Rico Lewis di posisi tersebut sepanjang musim.

Oleh karena itu, kedua tim bisa memberikan kesempatan kepada Barco untuk bermain di tim utama. Brighton memiliki reputasi dalam membeli pemain muda dan memberi mereka kesempatan untuk menunjukkan keahlian mereka sebelum menjualnya dengan harga tinggi.

Alexis Mac Allister, Moises Caicedo, Ben White, Yves Bissouma dan Marc Cucurella adalah beberapa contoh yang baru-baru ini berhasil dilepaskan Brighton dengan susah payah setelah berhasil mengasah kemampuannya.

Bek kiri berusia 17 tahun, pemain termuda keempat dalam sejarah klub Argentina, tampil mengesankan sejak kedatangannya di tim utama.

Ketika pemain muda muncul dan dipuji atas penampilan cemerlang mereka, mereka cenderung mengembangkan “sindrom bintang” dan kinerja mereka di lapangan menurun.

Di Argentina fokusnya hampir selalu tertuju pada pemain nomor 10 dan beban yang diembannya, sementara penyerang yang mencetak gol juga menjadi fokus.

Anda jarang mendengar tentang banyak bek kiri yang memiliki potensi kelas dunia, terutama pada usia 16 atau 17 tahun, jadi yang menarik perhatian Anda biasanya sangat spesial.

Artikel berlanjut di bawah

Hal serupa juga terjadi pada Valentin Barco, dan pemain muda Boca Juniors ini telah menjadi salah satu orang paling cemerlang yang pernah dikembangkan. ada Raksasa Argentina yang pernah berkembang selama bertahun-tahun.

Bagi mereka yang telah menyaksikan pertumbuhan penduduk asli Buenos Aires ini, hal ini bukanlah hal yang mengejutkan.

“El Colo” , begitulah Barco dikenal, memulai pelatihan sepak bolanya pada usia tiga tahun dengan klub lokal Atlético Sportivo sebelum diuji di bawah asuhan Barco enam tahun kemudian pencari bakat legendaris Argentina Ramon Maddoni.

Maddoni adalah orang yang menemukan Carlos Tevez, Juan Roman Riquelme, Fernando Redondo dan Esteban Cambiasso dan segera menyadari bahwa Barco memiliki bakat luar biasa. Atas sarannya, pemuda itu dikontrak oleh Boca.

Karena usianya baru sembilan tahun, Barco tidak bisa bermalam di akademi “La Candela” Boca dan harus melakukan perjalanan pulang pergi sejauh lebih dari 400 kilometer tiga kali seminggu Kampung Halaman ke Veinticinco de Mayo hanya untuk mengikuti sesi latihan.

“Dia bangun jam lima pagi untuk belajar, lalu kami pergi ke La Candela dan kembali lagi jam 10 malam,” jelas ibunya, Patricia, di Convergencias tahun 2019.

“Ada kalanya kami hanya punya uang untuk membeli bahan bakar dan membayar tol. Dia tetap mengikuti pelatihan bahkan ketika dia sedang demam dan mampu berkembang meski jauh dari keluarganya.

Berkat pelatihnya, yang sebagian besar berposisi sebagai pemain sayap dengan nomor punggung 11, ia membantu tim di kelompok usianya memenangkan Scudetto pada tahun 2018.

Menyadari bahwa ia bisa lebih berbahaya dari posisi dalam, Leonardo Testone dan Jorge Martinez secara bertahap memindahkan Barco ke lini tengah dan kemudian ke bek sayap .

Perubahan peran tentu saja tidak membatasi pertumbuhannya dan setelah menandatangani kontrak dengan Adidas pada usia 14 tahun, ia segera menjadi pemain kunci di tim muda Argentina dan protagonis dari Albiceleste dan memenangkan turnamen Vlatko Markovic di Kroasia.

Baca juga : Prediksi Skor RANS Nusantara Vs Persis Solo BRI Liga 1

Saat itu musim panas tahun 2019, namun ketika pandemi Covid-19 membuat semua aktivitas sepak bola remaja terhenti di Amerika Selatan beberapa bulan kemudian, tahun 2020 tampak seperti tahun yang hilang bagi Barco.

Terpilihnya Riquelme sebagai wakil presiden kedua Boca telah menghasilkan perubahan dalam sikap klub terhadap sektor yunior, karena klub kini lebih tertarik untuk mendorong pemain muda dari sektor yunior, untuk bergabung timnas senior, berbeda dengan saat masih menjadi raksasa Argentina. di bawah rezim sebelumnya.

Barco menandatangani kontrak profesional pertamanya pada usia 16 tahun sebelum diundang untuk bergabung dengan tim Miguel Angel Russo di pramusim menjelang dimulainya musim baru pada bulan Juni.

Meskipun awalnya ia dimasukkan kembali ke tim cadangan setelah pertandingan liga, tidak lama kemudian ia dipanggil oleh Russo dan Barco dipilih untuk pertandingan melawan Atlético Union pada hari Sabtu (17/7) WIB, seminggu sebelum ulang tahunnya yang ke-17.

Debutan termuda keempat dalam sejarah Boca – satu-satunya Leandro Paredes di zaman modern yang mencatatkan penampilan pertamanya untuk klub di usia muda – tidak menyia-nyiakan pengalaman berharga tersebut dan menimbulkan banyak masalah bagi klub. Pertahanan The Union mengalami kemajuan dengan kecepatan yang memusingkan. Ia sudah melakukannya dan beberapa kali selalu membantu, menyerang dari luar maupun dalam.

Valentin Barco (2004) melakukan debutnya di Boca Juniors pada hari pembukaan musim baru Argentina.

Bek kiri, yang baru berusia 17 tahun minggu depan, menjadi pemain termuda keempat dalam sejarah Boca.

Mengingat sejarahnya sebagai seorang striker, mungkin tidak mengherankan jika kekuatan terbesar Barco terletak di sepertiga akhir lapangan.

Ia memiliki teknik bola yang sangat baik dan juga memiliki naluri mencetak gol ketika mengambil posisi menembak.

Itu tidak berarti dia tidak memiliki kemampuan bertahan, seperti yang dia tunjukkan dalam penampilan senior keduanya dengan penyelamatan heroik dari gol bunuh diri melawan Banfield, meskipun secara keseluruhan pergerakannya jelas mengesankan secara visual. Penerima.

“Dia pemain hebat,” kata Frank Fabra, bek kiri Boca, tentang anak itu. “Dia baru berusia 17 tahun tetapi dia telah menunjukkan kepribadian yang hebat. Saya menyukai pemain seperti dia.”

Fabra bukan satu-satunya yang mengagumi Barco. Grup Sepak Bola Kota Abu Dhabi dilaporkan ingin melanjutkan pasokan talenta muda terbaik Amerika Selatan dengan menambahkannya ke kandangnya.

Kontrak Barco di Boca sekarang berlaku hingga 2023 dan mereka tidak ingin melepaskannya. Mereka hanya ingin menikmati perkembangan dari bakat luar biasa: seorang bek kiri muda yang bermain seperti yang telah ia nantikan selama bertahun-tahun.

Christian Turner

Related Posts

Manajer Inter Miami Kode Lionel Messi Akan Dipinjaman Ke Barcelona

Manajer Inter Miami Kode Lionel Messi Akan Dipinjaman Ke Barcelona – Setelah harapan playoff Inter Miami pupus dengan kekalahan 1-0 dari Cincinnati, Tata Martino menanggapi rumor kemungkinan peminjaman Lionel Messi…

Eric Dier Siap Meninggalkan Tottenham Pada Jendela Transfer Januari

Eric Dier Siap Meninggalkan Tottenham Pada Jendela Transfer Januari – Berita transfer: Eric Dier dikabarkan siap hengkang pada bursa transfer Januari setelah sempat dibekukan di Tottenham dan sang bek ingin…

You Missed

Cara Baru Untuk Memprediksi Strategi Permainan

Cara Baru Untuk Memprediksi Strategi Permainan

Menganalisis Trend Super Bowl di Liga Eropa

Menganalisis Trend Super Bowl di Liga Eropa

Cara Menggunakan Obrolan GPT Untuk Meningkatkan Prediksi Sepak Bola

Cara Menggunakan Obrolan GPT Untuk Meningkatkan Prediksi Sepak Bola

Tingkatkan SEO Super Bowl Dalam Sepak Bola

Tingkatkan SEO Super Bowl Dalam Sepak Bola

Cara Memprediksi Hasil Pertandingan Menggunakan Ilmu Data

Cara Memprediksi Hasil Pertandingan Menggunakan Ilmu Data

Bagaimana Teknologi Membentuk Lapangan Sepak Bola

Bagaimana Teknologi Membentuk Lapangan Sepak Bola