Friday, 01 March, 2024

Loftus Cheek Bersinar di AC Milan Setelah Disingkirkan Chelsea Pada Bursa Transfer Musim Panas 2023/2024


Loftus Cheek Bersinar di AC Milan Setelah Disingkirkan Chelsea Pada Bursa Transfer Musim Panas 2023/2024

Loftus Cheek Bersinar di AC Milan Setelah Disingkirkan Chelsea Pada Bursa Transfer Musim Panas 2023/2024 – Cheek adalah pesepakbola Inggris, lahir pada tanggal 23 Januari 1996 di Lewisham, Inggris. Loftus-Cheek memulai karir sepak bolanya dengan bergabung dengan akademi Chelsea di usia muda.

 

Loftus Cheek Bersinar di AC Milan Setelah Disingkirkan Chelsea Pada Bursa Transfer Musim Panas 2023/2024

Loftus Cheek Bersinar di AC Milan Setelah Disingkirkan Chelsea Pada Bursa Transfer Musim Panas 2023/2024

 

arenasportsid – Loftus-Cheek bergabung dengan Chelsea pada usia delapan tahun. Dia menunjukkan performa yang mengesankan di awal musim 2011-12 sebelum menderita cedera pinggul, dan dia pulih di akhir musim. Ia kemudian tampil sebagai pemain pengganti di final FA Youth Cup 2012. Pada musim 2012–2013, Loftus-Cheek memainkan 18 pertandingan untuk tim U18 dan sembilan pertandingan untuk tim U21. Di penghujung musim ia diberi kesempatan bermain disana.Berkat penampilan apiknya pada laga persahabatan melawan Manchester City pada Mei 2013, ia masuk ke tim utama. Pada tahun 2013 saat ia berusia 14 tahun

Loftus-Cheek melakukan debut seniornya pada 10 Desember 2014 di tim nasional Klub tim menggantikan Cesc Fàbregas di 7 menit terakhir pertandingan grup Liga Champions melawan Sporting CP di Stamford Bridge; Chelsea menang 3-1 dan lolos sebagai tim pertama dari grup. Dia memainkan pertandingan Liga Premier pertamanya pada tanggal 31 Januari 2015, ketika dia menggantikan Oscar di perpanjangan waktu dalam hasil imbang 1-1 melawan Manchester City.

Pada musim 2015/2016, Loftus-Cheek bermain sebagai pemain pengganti Oscar di babak pertama dalam pertandingan Piala FA melawan Scunthorpe United, mencetak gol senior pertamanya -Nasional karir tim di menit ke-68, dalam pertandingan yang dimenangkan Chelsea 2-0. Selain John Terry, dia adalah pemain pertama, selain John Terry, yang bergabung dengan Chelsea sebelum usia 15 tahun dan mencetak gol sejak Carlton Cole sepuluh tahun dan tiga hari sebelumnya.

Pada 29 Februari 2016, Loftus-Cheek menandatangani kontrak yang baru selama lima tahun. Dia mencetak gol liga pertamanya pada tanggal 2 April, ketika dia mencetak gol pembuka dalam kemenangan 4-0 melawan Aston Villa. Setelah mencetak gol liga pertamanya, Loftus-Cheek memulai dua pertandingan berturut-turut melawan Swansea City dan Manchester City.

Pada Musim 2016-2017 Loftus-Cheek bermain untuk Chelsea pada tahun 2015
Di bawah pelatih baru Antonio Conte, Loftus-Cheek digunakan sebagai striker dan bermain bersama Diego Costa Pramusim. Setelah masa pinjaman Bertrand Traoré berakhir, Loftus-Cheek diberi nomor punggung 14 sebelum awal musim, beralih dari nomor sebelumnya 36. Pada tanggal 23 Agustus 2016, Loftus-Cheek membuat penampilan pertamanya musim ini melawan Bristol Rovers di putaran kedua Piala EFL. Ia mencetak gol pertama dan memberikan assist untuk gol ketiga Michy Batshuayi yang berakhir dengan kemenangan 3-2. Ia mendapat tepuk tangan meriah saat digantikan oleh Oscar pada menit ke-82 dan juga dipuji oleh Conte usai pertandingan.

Pada 12 Juli 2017, Loftus Cheek bergabung dengan klub Liga Premier Crystal Palace dengan status pinjaman selama satu musim. Dia melakukan debutnya di pekan pembukaan musim ini ketika mereka kalah 3-0 dari Huddersfield Town, bermain selama 90 menit penuh. Pada 25 November 2017, Loftus-Cheek mencetak gol pertamanya untuk klub dalam kemenangan 2-1 melawan Stoke City. Setelah penampilan mengesankan, Loftus-Cheek diberi kesempatan bermain untuk Inggris asuhan Gareth Southgate dalam pertandingan melawan Jerman dan Brasil pada November 2017.

Musim 2018/2019 menjadi tahun pertamanya di Chelsea setelah dipinjamkan ke Crystal Palace. Loftus-Cheek mencetak hat-trick dalam pertandingan Liga Eropa UEFA melawan BATE Borisov. Namun musim ini dia mengalami cedera.

Pada bulan Juni 2020, Loftus-Cheek pulih dari cederanya dan kemudian memainkan pertandingan melawan Aston Villa pada 21 Juni setelah Liga Premier dilanjutkan setelah lockdown virus corona.

Setelah 19 tahun menjadi pemain Chelsea, Loftus-Cheek pindah ke Milan pada tahun 2023.

Pada Selasa (7 April) waktu setempat AC Milan resmi memperkenalkan Ruben Cheek sebagai pemain barunya. Pemain asal Inggris itu akan mengenakan nomor punggung 8. Cheek akan mewarisi nomor punggung yang dikenakan gelandang Italia Sandro Tonali musim lalu, yang pindah ke Newcastle. Sebelum Tonali, nomor 8 identik dengan legenda AC Milan Gennaro Gattuso.

Cheek dalam wawancara pertamanya sebagai pemain baru AC Milan menyatakan bahwa ia sangat bangga dengan hal itu. bermain bersamanya di tim berjuluk Rossonera. “Ini adalah hal yang sangat berkesan, suasana yang baru selama karier saya. “Setelah 20 tahun bermain di Chelsea, inilah waktunya saya mencari sesuatu yang baru dan bermain untuk AC Milan merupakan sesuatu yang sangat luar biasa,” kata Cheek, sang gelandang.

Menurutnya Milan adalah klub hebat yang melegenda karena pernah meraih gelar juara. Banyak pemain hebat yang pernah bermain untuk klub Rossoneri ini.

“Ini merupakan suatu kehormatan bagi saya mendapat kesempatan menjadi bagian dari AC Milan,” kata Cheek. Dalam wawancaranya, jebolan Chelsea itu juga menyebut mantan pemain Blues lainnya yang sebelumnya bermain untuk Milan, yakni Fukaya Tomori. Ia mengklaim bahwa Tomori adalah panutan.

“Tomori adalah seorang model, dia berani menerima tantangan meninggalkan Inggris dan pindah ke Milan.” “Keputusan itu tepat karena sukses meraih gelar bersama Milan,” puji Loftus Cheek.

Pemain yang mengidolakan legenda Milan Kakà, mengakhiri wawancara pertamanya dengan menegaskan kembali bahwa merupakan suatu kehormatan besar baginya untuk bergabung dengan klub yang telah memenangkan lima gelar Liga Champions. Cheek juga tak sabar bermain untuk AC Milan.

Ruben Cheek dibeli Milan dengan kontrak hingga 2027. Sebagai gelandang tengah, ia diperkirakan akan menggantikan Sandro Tonali yang pindah ke Newcastle.

Ruben Loftus-Cheek sangat menikmati bermain di AC Milan pada musim 2023-2024. Cheek didatangkan dari Chelsea pada musim panas 2023, ia menjadi pilihan utama Stefano Pioli di starting XI Milan.

Dari tiga pertandingan pertama Liga Italia yang dimainkan Loftus-Cheek, ia menyumbang dua assist. Selain itu, Loftus-Cheek juga menjadi arsitek utama penalti Olivier Giroud dalam kemenangan 2-1 AC Milan atas AS Roma akhir pekan lalu.

Pemain asal Inggris yang bermain sebagai gelandang bertahan pada laga melawan AS Roma itu tampil sensasional.

Berkat penampilannya, Loftus-Cheek berhasil meraih gelar Man of the Match pada pertandingan melawan AS Roma. Pelatih Milan Stefano Pioli tak segan-segan memuji kualitas dan permainan menjanjikan Loftus-Cheek. Pioli mengatakan timnya memiliki kombinasi gelandang luar biasa yang penuh fisik dan kualitas. Selain itu, Loftus-Cheek dipuji sebagai pemain berbahaya meski datang terlambat.

Pioli juga mengatakan ingin melihat Loftus-Cheek lebih sering masuk kepenalti. Pujian dari pelatih jelas menunjukkan bahwa Loftus-Cheek sedang dalam fase terbaik dalam karirnya.

 

Lalu apa rahasia di balik kisruh pemain berusia 27 tahun itu?

– Kedatangannya yang pertama ke Rossoneri membuatnya bisa berlatih intensif bersama Pioli sejak awal. Cheek juga merupakan seseorang yang datang berlatih di awal sesi pramusim tim.

Kedua, peran Cheek saat ini di AC Milan memungkinkannya berkembang. Pioli memasang lulusan Akademi Chelsea itu sebagai gelandang box-to-box dalam formasi tiga gelandangnya.

Ruben Cheek akhirnya mewarisi nomor punggungnya dari Sandro Tonali, pemain nomor 8 Milan. Pelatih asal Italia itu menggunakan Cheek sebagai gelandang utama bersama Tijjani Reijnders dan Rade Krunic. Posisi Box-to-Box telah menjadi posisi favorit pemain kelahiran London ini sejak masih berada di akademi Chelsea.

Ketiga dan terakhir, dukungan Fikayo Tomori membantu Cheek beradaptasi. Fikayo Tomori juga merupakan mantan pemain muda Chelsea dan pindah ke Milan pada tahun 2021.