Teknologi AI Mengubah Wajah Sepakbola

Teknologi AI Mengubah Wajah Sepakbola – Jurnalis gol Carlo Garganese pernah mengutip bintang Juventus, Sami Khedira. Dia mengatakan sepak bola adalah tentang emosi. Garganese kemudian membandingkan ucapan Khedira dengan diperkenalkannya teknologi VAR atau video asisten yang menjadi perbincangan pada Piala Dunia lalu di Rusia.

Teknologi AI Mengubah Wajah Sepakbola

Teknologi AI Mengubah Wajah Sepakbola

arenasportsid – Teknologi VAR “mengkhawatirkan para pesepakbola yang mencetak gol. Apakah ia bisa merayakan kerja kerasnya atau tidak.” Pada Piala Dunia 2018 yang baru saja berakhir, kekhawatiran Garganen semakin meningkat. Pada laga Jerman kontra Korea Selatan di Kazan Arena, Kim Young-gwon sukses menceploskan bola ke gawang Jerman yang dijaga Manuel Neur.

Sayangnya para pemain Jerman melakukan protes terhadap gol tersebut. Mereka mengira Kim berada di pinggir lapangan. Pesta Korea Selatan telah ditunda. Selang kurang lebih 5 menit, wasit memeriksa protes Jerman dengan menuju ke layar VAR di pinggir lapangan. Pada akhirnya wasit mengesahkan gol tersebut karena tidak melihat kesalahannya. Perayaan Korea Selatan yang tertunda terus berlanjut. Menurut Garganes, drama Jerman melawan Korea Selatan adalah “kematian sepak bola”. Penggunaan teknologi terkini dalam dunia sepak bola memang tidak bisa dihindari. Misalnya saja pada Piala Dunia 2018 yang digelar di Rusia.

Selain penggunaan VAR, seluruh pertandingan dilengkapi dengan Teknologi Garis Gawang (GLT). GLT diluncurkan dalam bentuk percontohan pada tahun 2012 dengan enam hingga delapan kamera 500 frame per detik (fps) secara bersamaan memantau garis finis. GLT dikembangkan Hawk-Eye Innovation, perusahaan di bawah kendali Sony.

Baca Juga : Teknologi Yang Dikembangkan Di Loughborough University Sepak Bola

Selain VAR dan GLT, ada pula Adidas yang memasukkan teknologi chip NFC pada bola sepak resmi Piala Dunia Telstar 18. Sam Brown, jurnalis Goal lainnya, mengatakan teknologi yang masuk ke sepakbola “memungkinkan pertandingan menjadi lebih tinggi kualitasnya.

” Teknologi Mengubah Masa Depan Sepakbola? Soal sepakbola dan teknologi terdapat dua perspektif: bagi pemain sepakbola dan bagi para penonton atau penggemarnya. HTC, perusahaan teknologi asal Taiwan, bersama Futurizon, pada 2014 merilis prediksi berjudul “The Future of Football.” Dalam prediksi itu, ditulis beberapa teknologi yang kemungkinan akan diterapkan di dunia sepakbola dalam beberapa tahun mendatang. Salah satu teknologi yang diprediksi hadir ialah aplikasi yang memungkinkan penonton langsung mendukung idolanya di lapangan saat pertandingan berlangsung.

Tak berselang lama, Manchester United dan Google, mewujudkan nyata prediksi itu. Dengan menggunakan platform Google+, media sosial ala Google, penggemar di seluruh dunia dapat mendukung tim kesayangannya secara langsung. Dukungan penggemar melalui Google+ pun langsung dikirimkan ke baliho di sisi stadion Old Trafford. MU pertama kali menggunakan teknologi ini adalah pada laga melawan Liverpool pada 16 Maret 2014. Terdaftar 15-20 suporter yang bisa tampil langsung di tribun Old Trafford. Teknologi ini mirip dengan pengguna Skype yang melakukan panggilan video. Bedanya, wajah pengguna bisa dilihat di billboard.

Selain teknologi tersebut, HTC memperkirakan di tahun 2018 akan muncul kartu permainan (game collection card) versi pintar. Menurut HTC, versi pintar dari kartu permainan tidak hanya menampilkan informasi seperti yang tercetak di kartu. Ponsel cerdas memungkinkan penggemar menerima informasi pemain secara teratur, termasuk aktivitas apa yang sedang terjadi. Kartu remi lebih bersifat “streaming langsung” seperti Facebook, tetapi terbatas pada pemain yang namanya tertera di kartu remi. HTC memiliki prediksi khusus untuk pemain sepak bola. Salah satunya adalah “pandangan luas”.

Menurut HTC, pemain dan pelatih dapat melihat lapangan permainan secara lebih luas dan detail, sehingga mereka dapat memahami lawannya dengan lebih baik. Hingga saat ini, pemanfaatan teknologi oleh para pemain sepak bola masih terbatas.

Seperti dilansir Wired, salah satu teknologi populer saat ini adalah penggunaan perangkat seluler yang mengumpulkan data pemain sepak bola. Salah satu yang memanfaatkan hal tersebut adalah Real Madrid. “Dengan bantuan perangkat GPS, kami bisa mendapatkan informasi tentang jarak, akselerasi, perlambatan pemain di lapangan selama pertandingan,” kata pelatih fisik Real Madrid Carlos Alberto Cruz. Informasi ini digunakan untuk mengevaluasi, meningkatkan atau memberikan pelatihan khusus kepada pemain sepak bola.

Baca Juga : Mengubah Pengalaman Berbelanja Di Industri Fesyen

Saya berharap teknologi terus berkembang dengan inovasi terkini. Ada beberapa teknologi futuristik yang kemungkinan besar akan diadopsi oleh dunia sepak bola. Tekniknya adalah “mata serangga” atau mata majemuk dan kaki palsu khusus. Mata serangga atau mata majemuk mempunyai banyak kelebihan dibandingkan mata manusia. Mengutip situs University of Minnesota, mata serangga memungkinkan mereka melihat ke segala arah, depan, samping, atas, bawah, dan belakang.

Mata serangga hanya dibatasi oleh tubuh pemiliknya sendiri. Selain itu, publikasi tersebut juga menyatakan bahwa mata serangga memiliki penglihatan ganda, sehingga pemilik mata dapat melihat baik dalam gelap maupun terang. Mata serangga terlihat rumit. Namun, dalam artikel “Mata Majemuk Buatan yang Terinspirasi Secara Biologis” oleh Ki-Hun Jeong, peneliti di Korea Advanced Institute of Science and Technology, telah dilakukan upaya untuk mengembangkan mata palsu dengan ciri-ciri mata serangga. ommatidia buatan.”

Ommatidia buatan dibentuk oleh lensa mikro polimer yang dapat menangkap gelombang cahaya paralel pada sudut kecil. Teknologi ini cocok untuk pemain sepak bola, khususnya penjaga gawang. Dalam babak adu penalti misalnya, penjaga gawang akan mampu melihat bola dan penendangnya di banyak sudut. Namun, perlu diingat, teknologi ini masih dikembangkan, belum tahap implementasi. Selain mata serangga, teknologi lainnya yang bisa digunakan pemain sepakbola ialah kaki palsu.

Oscar Pistorius, yang menggunakan kaki palsu “Cheetah” telah membuktikannya. Dalam penelitian yang dilakukan Peter Weyand, peneliti dari Southern Methodist University, kaki palsu yang digunakan Pistorius mampu membuatnya melesat sejauh 400 meter hanya dalam tempo 10 detik. “Oscar menggerakkan kakinya lebih cepat dibandingkan siapa pun dalam sejarah olahraga dan sains,” kata Weyand. “Dia mengayunkan kakinya 15 persen lebih cepat,” katanya.

Prostetik seperti milik Pistorius, digunakan bagi mereka yang kehilangan kaki kanannya. Dibutuhkan upaya khusus untuk mentransfer sifat-sifat kaki palsu “Cheetah” kepada seorang pemain sepak bola yang masih memiliki kaki alami yang sempurna. Dunia sepak bola terus berubah, terutama dengan teknologi yang memungkinkan perubahan baru pada permainan terpopuler di dunia. Mantan presiden FIFA Sepp Blatter pernah berkata, “Sepak bola adalah tentang manusia.” Terlalu banyak teknologi telah menghilangkan aspek kemanusiaan dalam sepak bola. Blatter mengatakan pada tahun 2012: “Selama saya masih menjadi presiden FIFA, saya berjanji bahwa teknologi semacam ini tidak akan memasuki dunia sepak bola.” Sayangnya ucapan Blatter hanya sekedar omongan belaka. Ia terpaksa mengundurkan diri karena skandal korupsi di badan tertinggi sepak bola dunia. Sepak bola perlahan kehilangan sisi kemanusiaannya, seperti keterbatasan panca indera yang dulu memberikan bumbu dan drama.

Christian Turner

Related Posts

Cara Baru Untuk Memprediksi Strategi Permainan

Cara Baru Untuk Memprediksi Strategi Permainan – Di era digital saat ini, konsep kecerdasan buatan (AI) telah merambah banyak aspek kehidupan, termasuk dunia sepak bola. Banyak sekali manfaatnya yang membuatnya sangat…

Cara Menggunakan Obrolan GPT Untuk Meningkatkan Prediksi Sepak Bola

Cara Menggunakan Obrolan GPT Untuk Meningkatkan Prediksi Sepak Bola – GPT Chat adalah teknologi AI yang memanfaatkan kumpulan data besar informasi linguistik dan kontekstual untuk menghasilkan prediksi dan wawasan. Wawasan ini…

You Missed

Cara Baru Untuk Memprediksi Strategi Permainan

Cara Baru Untuk Memprediksi Strategi Permainan

Menganalisis Trend Super Bowl di Liga Eropa

Menganalisis Trend Super Bowl di Liga Eropa

Cara Menggunakan Obrolan GPT Untuk Meningkatkan Prediksi Sepak Bola

Cara Menggunakan Obrolan GPT Untuk Meningkatkan Prediksi Sepak Bola

Tingkatkan SEO Super Bowl Dalam Sepak Bola

Tingkatkan SEO Super Bowl Dalam Sepak Bola

Cara Memprediksi Hasil Pertandingan Menggunakan Ilmu Data

Cara Memprediksi Hasil Pertandingan Menggunakan Ilmu Data

Bagaimana Teknologi Membentuk Lapangan Sepak Bola

Bagaimana Teknologi Membentuk Lapangan Sepak Bola